Perlu Waspadai Penyakit Tidak Menular Penyebab Kematian Terbesar di Indonesia dan Dunia

Avatar photo

- Pewarta

Rabu, 19 Oktober 2022 - 11:48 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Pemeriksaan kesehatan secara rutin dapat mengurangi risiko terkena penyakit tidak menular. Dok. Kemkes.go.id)

Pemeriksaan kesehatan secara rutin dapat mengurangi risiko terkena penyakit tidak menular. Dok. Kemkes.go.id)

FEMME.ID – Kenyataan menunjukkan penyakit tidak menular menimbulkan kematian yang jauh lebih banyak dibandingkan penyakit menular.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan 74% kematian di dunia disebabkan penyakit tidak menular.

Hal ini berarti sekitar 7 dari 10 kematian di dunia disebabkan penyakit tidak menular.

Di seluruh dunia, setiap tahunnya 41 juta orang meninggal karena penyakit tidak menular.

Setiap 2 detik terdapat 1 orang di bawah usia 70 tahun yang meninggal karena penyakit tidak menular.

Kenyataan memilukan tersebut dikemukakan WHO dalam laporannya yang berjudul Invisible numbers: The true extent of noncommunicable diseases and what to do about them.

Laporan WHO tersebut disampaikan pada 21 september 2022 dalam rangka Sidang Umum PBB.

Penyakit tidak menular adalah penyakit penurunan fungsi atau kerusakan tubuh dan tidak dapat ditularkan dari seorang penderita kepada orang lain.

Penyakit tidak menular disebut juga penyakit kronis atau menahun karena umumnya berlangsung dalam waktu panjang.

Penderita pada umumnya tidak menyadari kalau dirinya mengindap penyakit tidak menular, sampai timbul tanda dan gejala maupun komplikasi.

Dengan demikian perlu dilakukan pemeriksaan rutin untuk deteksi dini penyakit tidak menular.

4 Penyakit Tidak Menular Penyebab Terbesar Kematian

Menurut WHO terdapat 4 jenis penyakit tidak menular yang paling banyak menimbulkan kematian yaitu:

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

• Penyakit kardiovaskular,
• Kanker,
• Diabetes,
• Penyakit pernapasan kronis.

Penyakit tidak menular tersebut merupakan permasalahan terbesar di bidang kesehatan pada saat ini.

Penyakit Kardiovaskular adalah penyakit jantung dan pembuluh darah yang meliputi penyakit jantung ishemik, stroke, penyakit jantung kongenital, penyakit jantung koroner.

Penyakit serebrovaskular, penyakit arteri periferial, rematik jantung, hipertensi, dan juga kelainan sirkulasi serebral, karotis, dan periferial.

Penyakit kardiovaskular merupakan penyebab kematian terbesar di dunia dan menyebabkan 1 dari 3 kematian.

Kanker merupakan penyebab kematian ke dua terbesar di dunia. Kanker yang banyak terjadi adalah kanker paru, buah dada, prostat, kulit, perut, dan kolorektal.

Kanker kolorektal adalah kanker yang tumbuh di usus besar (kolon) atau di bagian paling bawah usus besar yang terhubung ke anus (rektum).

Kanker paru merupakan kanker yang paling banyak terjadi. Kanker buah dada merupakan jenis kanker ke dua yang paling banyak dijumpai serta pada perempuan merupakan kanker yang paling banyak terjadi.

Diabetes adalah penyakit kronis tingginya kadar gula darah. Diabetes terjadi karena pankreas tidak dapat memproduksi insulin dalam jumlah yang cukup (diabetes tipe 1), atau tubuh tidak dapat menggunakan insulin secara efektif (diabetes tipe 2).

Insulin adalah hormon yang berfungsi mengendalikan gula darah. Lebih dari 95% kasus diabetes adalah diabetes tipe 2.

Penyakit pernapasan kronis meliputi penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), asthma, alergi saluran pernapasan, penyakit paru akibat kerja, sindroma sleep apnoea, dan hipertensi paru.

Meskipun ada pengaruh faktor keturunan, namun yang dominan penyakit pernapasan kronis disebabkan polusi udara.

Faktor Risiko

Faktor risiko utama yang dapat menyebabkan penyakit tidak menular meliputi kebiasaan merokok, diet yang tidak seimbang, konsumsi berlebihan minuman berakohol, kurang melakukan aktivitas fisik, dan polusi udara.

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Selain itu terdapat pula faktor risiko lainnya seperti hipertensi, serta kelebihan berat badan dan obesitas.

Peluang bagi aktivis pers pelajar, pers mahasiswa, dan muda/mudi untuk dilatih menulis berita secara online, dan praktek liputan langsung menjadi jurnalis muda di media ini. Kirim CV dan karya tulis, ke WA Center: 087815557788.

Antisipasi Penyakit Tidak Menular

Perlu menyadari dan mewaspadai bahaya penyakit tidak menular. Sebenarnya terhadap sebagian besar penyakit tidak menular dapat dilakukan pencegahan.

Upaya pencegahan penyakit tidak menular dijalankan dengan pola hidup sehat untuk menghilangkan faktor risiko penyebabnya, serta tersediannya pelayanan kesehatan.

Asesibiltas pelayanan kesehatan dibutuhkan agar dapat secara rutin melakukan pemantauan, konsultasi, deteksi dini maupun pengobatan dan perawatan.

Banyak kasus kematian yang disebabkan penyakit tidak menular, sebenarnya tidak perlu terjadi karena dapat dicegah.

Dengan upaya pencegahan yang efektif maka dapat dihindari sekitar 80% kematian karena penyakit tidak menular.

Kemudian terhadap penderita penyakit tidak menular perlu tersedia pelayanan kesehatan yang bermutu, terjangkau, dan tidak membebani secara finansial.

Idealnya pelayanan kesehatan untuk mengatasi penyakit tidak menular terintegrasi dalam sistem jaminan sosial kesehatan.

Penyakit Tidak Menular di Indonesia

Saat ini di Indonesia pun penyakit tidak menular merupakan penyebab kematian terbesar.

Berdasarkan data WHO, di Indonesia 73% dari seluruh kematian disebabkan karena penyakit tidak menular.

Setiap tahunnya terjadi sekitar 1,4 juta kematian yang disebabkan penyakit tidak menular.

Tingginya angka kematian karena penyakit tidak menular di Indonesia diperparah dengan kenyataan bahwa selama ini lebih banyak dilakukan perawatan dan pengobatan sedangkan upaya pencegahan masih kurang dijalankan.

Padahal peningkatan taraf kesehatan serta pencegahan penyakit perlu menjadi prioritas agar tidak terjadi korban yang sebenarnya dapat dihindari.

Kenyataan yang memprihatinkan, di Indonesia ternyata terjadi kenaikan tingkat penyakit tidak menular dan faktor risiko yang menyebabkannya.

Data Riskesdas (Riset Kesehatan Dasar) 2018 yang diselenggarakan Kementerian Kesehatan RI dibandingkan Riskesdas 2013 menunjukkan:

• Stroke penduduk usia ≥15 tahun meningkat dari 7 permil menjadi 10,9 permil.

• Kanker meningkat dari 1,4 permil menjadi 1,8 permil.

• Diabetes penduduk usia ≥15 tahun meningkat dari 6,9% menjadi 10,9%.

• Penyakit ginjal kronis penduduk usia ≥15 tahun meningkat dari 2,0 permil menjadi 3,8 permil.

• Asthma menurun dari 4,5% menjadi 2,4%.

• Kebiasaan merokok penduduk usia ≤18 tahun meningkat dari 7,2%.menjadi 9,1%.

• Tekanan darah tinggi pada penduduk usia >18 tahun meningkat dari 25,8% menjadi 34,1.

• Obesitas penduduk usia >18 tahun meningkat dari 14,8 % menjadi 21,8%.

• Konsumsi makanan kurang buah/sayur pada penduduk usia ≥ 5 tahun meningkat dari 93,5% menjadi 95,5%.

• Kurang melakukan aktivitas fisik penduduk usia ≥10 tahun meningkat dari 26,1% menjadi 33,5%.

Kenyataan ini diharapkan akan semakin meningkatkan kesadaran mengenai permasalahan penyakit tidak menular.

Namun yang lebih penting adalah secara serius dilakukan upaya mengatasi penyakit tidak menular di Indonesia.

Oleh: Dr Paulus Januar, drg, MS, CMC, Praktisi dunia kesehatan.***

Berita Terkait

5 Rekomendasi Sepatu Bola Specs Original dengan Harga di Bawah Rp 1 Juta, Dapatkan Melalui Blibli!
SoulFit, Korean Mega Gym Pertama Telah Hadir di Indonesia
Industri Hospitality di Bali: Kesempatan Karir Terbuka Lebar
Tambah Cuan, Ini 10 Situs Terbaik untuk Mencari Pekerjaan Freelance 2024
Jelajahi Dunia Bisnis melalui ‘Startup Safari’ dengan Co-Founder & CEO HOLEO, Andre Husada
12 Rekomendasi Situs Lowongan Kerja Terbaik
Harga Stick Xbox Original Terbaru 2023 di Indonesia
Berikut 8 Jenis Tanaman Kesehatan yang Bermanfaat bagi Kesehatan, Termasuk Sambiloto dan Lidah Mertua
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Kamis, 18 Juli 2024 - 08:03 WIB

Inilah Kasusnya, Sebelum Gugat Cerai Ternyata Artis Kimberly Ryder Laporkan Suami ke Polres Jakse

Rabu, 17 Juli 2024 - 07:27 WIB

Respons Suami Usai Digugat Cerai oleh Artis Cantik Kimberly Ryder ke Pengadilan Agama Jakarta Pusat

Selasa, 16 Juli 2024 - 07:49 WIB

Polda Metro Jaya Selidiki Pelaku Penyebaran Video Syur Putri Vokalis David Naif, Audrey Davis

Sabtu, 13 Juli 2024 - 07:16 WIB

Tiko Sebut Tak Ada Hubungannya sama sekali dengan BCL Usai Diperiksa Polisi 10 Jam Terkait Dugaan Penggelapan

Kamis, 30 Mei 2024 - 18:09 WIB

Begini Respons SYL, Saat Dimintai Tolong Penyanyi Nayunda Nabila untuk Bayar Cicilan Apartemen

Jumat, 10 Mei 2024 - 19:04 WIB

Gunakan Adat Sunda, Sepasang Penyanyi Rizky Febian dan Mahalini Raharja Menikah Hari Ini

Jumat, 10 Mei 2024 - 15:31 WIB

Pendiri dan Vokalis Grup musik Orkes Melayu PMR, Jhonny Iskandar Meninggal Dunia Hari Ini

Kamis, 9 Mei 2024 - 10:34 WIB

Artis Teuku Ryan Akui Dirinya Bukan Laki-laki Sempurna, Minta Ijin Ria Ricis untuk Lanjutkan Hidup

Berita Terbaru

SoulFit, mega gym Korea pertama, dengan bangga mengumumkan kehadirannya di Indonesia. (Dok. SoulFit)

LIFESTYLE

SoulFit, Korean Mega Gym Pertama Telah Hadir di Indonesia

Kamis, 18 Jul 2024 - 17:52 WIB