Mbak Tutut Bongkar Isu Lama, Meninggalnya Ibu Tien Soeharto 24 Tahun Lalu

- Pewarta

Jumat, 1 Mei 2020 - 16:03 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Putri pertama Presiden ke-2 RI Soeharto, Siti Hardiyanti Rukmana atau dikenal Tutut Soeharto. (Foto : Instagram @tututsoeharto)

Putri pertama Presiden ke-2 RI Soeharto, Siti Hardiyanti Rukmana atau dikenal Tutut Soeharto. (Foto : Instagram @tututsoeharto)

Femme.id, Jakarta – Siti Hardiyanti Rukmana membongkar isu lama keluarga. Putri pertama Presiden ke-2 Indonesia Soeharto itu, mengungkapkan detik-detik terakhir meninggalnya sang ibu, Siti Hartinah atau Ibu Tien. Perempuan yang karib disapa Mbak Tutut itu, mengunggah isu lama lewat akun Instagram @tututsoeharto, mengenang 24 tahun berpulangnya Ibu Tien, Rabu (29/4/2020).

Dalam tulisan berjudul 24 Tahun Yang Lalu itu, Tutut menuturkan detik-detik terakhir meninggalnya Ibu Tien. Istri pengusaha Indra Rukmana itu bercerita, setelah sang ibu meninggal, tersebar berbagai pemberitaan yang menyebutkan Ibu Tien meninggal gara-gara tertembak oleh adik-adiknya. Isu lama itu menyebutkan, Ibu Tien tak sengaja tertembak saat dua putranya bertengkar; Bambang Trihatmodjo dan Hutomo Mandala Putra atau Tommy Soeharto.

“Saya heran, siapa manusia yang tega menyebarkan berita keji tersebut. Demi Allah, apa yang bapak ceritakan, itu yang terjadi. Tadinya saya akan diamkan saja. Tapi rasanya berita itu semakin diulang-ulang ceritanya oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab,” tulis mantan Menteri Sosial (14 Maret 1998 – 21 Mei 1998) itu, seperti dikutip dari www. tututsoeharto.id, Kamis (30/4/2020).

ads
https://www.instagram.com/p/B_kp3ecjK-g/?igshid=9yf8cqf5qfuq

Mbak Tutut lalu mengisahkan kronologi meninggalnya sang ibu, 28 April 1996. Dalam unggahannya, Pelaksana Tugas Ibu Negara Indonesia 28 April 1996 – 21 Mei 1998 itu, berjanji, sebelum meninggal ingin masyarakat mengetahui kebenaran cerita yang sempat bikin heboh itu. Siapa pun yang membuat cerita dan ikut menyebarkan, anak sulung pasangan Pak Harto dan Ibu Tien tersebut menyerahkannya kepada Allah SWT.

“Sebelum Allah memanggil saya, masyarakat harus tahu kebenarannya. Alhamdulillah sekarang ada medsos. Saya pun ikut aktif di sana. Siapapun yang membuat cerita itu, dan siapapun yang ikut menyebarkan, kami serahkan pada Allah untuk menilainya. Karena kami meyakini, Allah adalah Hakim Yang Maha Adil,” tulis eks Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI) ini.

Berikut tulisan Mbak Tutut itu:

Dua puluh empat (24) tahun lalu, tepatnya 28 April 1996, Ibu kami tercinta telah dipanggil Allah SWT. Saat itu saya sedang bertugas memimpin sidang organisasi donor darah dunia (di Prancis dan Kemudian di London). Alhamdulillah, saat itu saya menjabat Presiden Donor Darah Dunia.

Betapa terkejut ketika saya mendengar berita ibu telah tiada. Saat saya berangkat, ibu masih segar bugar. Mendengar kabar lelayu (berita Ibu wafat), saya langsung kembali ke Jakarta. Itulah perjalanan paling lama yang saya rasakan selama bepergian.

Penerbangan yang saya dapat waktu itu SQ, dan harus berhenti si Singapore. Untuk mempercepat waktu, suami menjemput saya di Singapore. Kami langsung menuju ke Solo. Jenazah ibu sudah ada di sana.

Setelah bertemu ibu dan bapak, kami berangkat ke makam di Giribangun. Saya menemani bapak satu mobil. Dalam perjalanan menuju makam, dengan suara yang dalam, tiba-tiba bapak bercerita:

“Ibumu pagi itu, mengeluh”

“Bapak, aku kok susah nafas yo”

“Bapak tanya mana yang sakit bu”

Ibumu bilang “Ora ono sing loro (tidak ada yang sakit), mung susah nafas pak (hanya susah nafas pak)”

Bapak bertanya lagi, “Dadanya sakit nggak bu”

Ibumu berbisik “ Ora ono (tidak ada)”

Bapak rebahkan ibu dengan bantal yang agak tinggi, karena ibumu susah nafasnya.

Bapak panggil ajudan untuk segera menyiapkan ambulans. Ibu harus dibawa ke rumah sakit segera.

Saya mencoba bertanya ke bapak “Jadi ibu tidak mengeluh sakit sedikitpun pak?”

Bapak menjawab dengan tegas, “Tidak, ibu hanya mengatakan susah nafas.”

“Jam berapa itu pak?” saya bertanya.

“Kurang lebih jam 3” kata bapak. Berarti setelah bapak sholat tahajud.

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Kemudian bapak melanjutkan ceritanya, “Dalam perjalanan, ibumu sudah tidak sadar. Sampai di rumah sakit, semua dokter sudah berusaha untuk membantu ibumu. Tapi, Allah berkehendak lain.”

Bapak terdiam tidak bicara lagi. Sepertinya, bapak ingin mengungkapkan perasaan hati yang kehilangan ibu dengan bercerita.

Tak dapat saya bendung air mata saya.

Bapak dan ibu tak pernah berjauhan. Beliau berdua saling mencinta. Saling mendukung, dan saling membantu. Begitu yang satu tidak ada lagi di kehidupan, akan terasa; ada sesuatu yang hilang dalam dirinya.

Sahabat…, terima kasih yang tulus kami sampaikan, atas doa yang selalu dilantunkan untuk Ibu dan Bapak kami tercinta. Semoga Allah SWT, membalas dengan berlipat ganda… Aamiin.

Terima kasih kami haturkan ya Allah, telah memilihkan kami terlahir dari seorang ibu yang baik, bijaksana, hormat pada orang tua dan suami dan sesepuh, penuh kasih sayang, peduli pada yang berkekurangan, membantu yang membutuhkan, memberi pada yang tidak berkecukupan.

Ya Allah ampuni dosa ibuku…

Maafkan segala kesalahannya…

Terimalah semua amal ibadahnya…

Tempatkan ibuku di sorga-Mu yang terindah, bersama Bapak dan bersama orang-orang yang datang sebelum kami, yang beriman dan Engkau sayangi.

Ibu… tenanglah di atas sana…

Doa kami selalu menyertaimu…

We love you always ibu…

Jakarta 29 April 2020

Hj Siti Hardiyanti Rukmana.

Dalam buku Pak Harto, The Untold Stories bantahan keras sebelumnya datang dari mantan Kapolri Jenderal Pol Purn. Sutanto. Ajudan Soeharto tahun 1995-1998 itu, mengaku sebagai saya saksi hidup yang menyaksikan Ibu Tien terkena serangan jantung mendadak. Ia juga yang membawanya ke mobil, dan terus menunggu di luar ruangan saat tim dokter RSPAD melakukan upaya medis. Ia berharap agar masyarakat tidak termakan rumor.

“Cerita Ibu Tien tertembak itu adalah rumor dan cerita yang sangat kejam dan tidak benar sama sekali,” urai Sutanto. (emi)

Berita Terkait

The Electoral: Solusi Efektif dan Profesional untuk Kampanye Caleg di Pemilihan Umum 2024
KONI Kabupaten Bogor Mengucapkan Selamat Hari Jadi Bogor yang ke 541
DPRD Kabupaten Bogor Mengucapkan Selamat Hari Jadi Bogor Ke 541
Redaksi Femme.com Mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 2023, Mohon Maaf Lahir dan Batin
Libur Lebaran 1444H, Tirta Kahuripan Siagakan Personel 24 Jam
Jadwal Imsakiyah 2023 Untuk Kota Jakarta Dan Sekitarnya
Mudik Gratis 2023: Berbagai Instansi yang Menyediakan Layanan Mudik Gratis
Program Kartu Prakerja Dibuka! Dapat Insentif 4,2 Jt Ini Tips untuk Lolos
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Kamis, 13 Juni 2024 - 10:37 WIB

PengadiIlan Negeri Jaksel Benarkan Prsenter Ternama Ruben Onsu Akhirnya Gugat Cerai Sarwendah

Kamis, 23 Mei 2024 - 10:48 WIB

Polsi Serahkan 11 Tersangka Kasus Rumah Produksi Film Porno ke Kejari Jaksel: Salah Satunya Siskaee

Rabu, 22 Mei 2024 - 16:22 WIB

Jelajahi Dunia Bisnis melalui ‘Startup Safari’ dengan Co-Founder & CEO HOLEO, Andre Husada

Selasa, 21 Mei 2024 - 08:03 WIB

Ajak untuk Tak Buang Sampah Sembarangan, Ini Pesan Duta Komunikasi World Water Forum ke-10 Cinta Laura

Kamis, 16 Mei 2024 - 09:43 WIB

Ajak Teman dan Keluarga ke Festival Lagu Laguan 2024!

Sabtu, 11 Mei 2024 - 15:37 WIB

Presiden Jokowi Hadiri Resepsi Pernikahan Pasangan Penyanyi Rizky Febian dan Mahalini Raharja

Kamis, 4 April 2024 - 08:11 WIB

Kejaksaan Agung Tanggapi Beredarnya Kabar Terkait 2 Artis Terkenal Terseret Kasus Korupsi Timah

Kamis, 28 Maret 2024 - 20:16 WIB

Line Up HeyFest! 2024: Tiket Sudah Tersedia, Jangan Sampai Ketinggalan!

Berita Terbaru